Kisah Hubungan Aceh-Turki dalam Khutbah Jihad

  •  
  •  
  •  
  •  

Indonesia mempunyai sejarah yang besar, termasuk tentang hubungan antara Turki dan Aceh pada zaman dulu. Moch. Syarif Hidayatullah menyampaikan hal ini dalam forum diskusi kajian Turats Ulama Nusantara yang diadakan Islam Nusantara Center di Ciputat, Tangerang Selatan, Banten, Sabtu (19/8).

Dalam pemaparannya, dosen UIN Syarif Hidayatullah ini mengatakan bahwa hubungan itu dilihat dari naskah khutbah jihad yang pernah digelorakan oleh masyarakat Aceh pada abad ke-19 saat melakukan perang melawan penjajah.

Menurutnya, pada abad itu hampir seluruh wilayah belahan dunia yang mayoritas beragama Islam sedang dijajah.

“Abad ke-19 ini adalah abad terpenting untuk perjuangan-perjuangan umat Islam melawan penjajah, termasuk wilayah nusantara,” ujar Syarif.

Pada masa itu, masjid, surau, pesantren, dan mushala, katanya, menjadi tempat paling efektif untuk mengadakan perlawanan, tidak terkecuali yang terjadi di Aceh.

“Pada perang Aceh melawan Belanda, dalam perang pertama menang. Tetapi ketika Snouck Hurgronje masuk dalam penasihat perang, Aceh kalah,” tambahnya.

Khutbah Jihad

Pada masa kekalahan saat itu, ulama Aceh mengobarkan semangat berjuang melalui khutbah jihad. Menurutnya, khutbah Jumat memang menggunakan bahasa Arab. Namun, usai shalat Jumat, khutbah serupa disampaikan secara jelas dalam bahasa Aceh.

Dalam khutbah itu, katanya, pemimpin-pemipin dari Turki Usmani disebut. Selain itu, dalam naskah yang ditemukan juga terdapat doa untuk menghancurkan Belanda. “Namun, keadaan pada abad ke-19, Turki posisinya sudah lemah,” ujar alumnus Pondok Pesantren Darussunnah itu.

Berbeda halnya ketika nama Sultan Turki Usmani disebut dalam khutbah dan diketahui oleh orang-orang Portugis pada abad ke-16. Menurutnya, saat itu Turki Usmani masih menjadi negara Islam yang super power dan ditakuti sampai akhrinya Portugis tidak berani.

Hubungan antara Turki dan Aceh tidak berhenti sampai di situ. Di Turki, terkenal kisah orang Aceh dengan lada sejupa.

Menurutnya, kisah lada itu berawal ketika lada yang dibawa oleh orang Aceh dalam ukuran besar yang dimuat di kapal selama 8 bulan dan mengarungi laut lepas, dihantam badai dan segala macamnya, hingga yang tersisa tinggal segenggam. Akhirnya, Turki tersentuh dan dikirimlah meriam untuk membantu Aceh. Hingga akhirnya meriam itu dijuluki sebagai meriam lada sejupa.

“Jika kita ke Turki, hal yang pertama yang diketahui dari Indonesia itu Aceh,” pungkasnya. (M. Ilhamul Qolbi/Mahbib)

Sumber: https://www.nu.or.id/post/read/80585/kisah-hubungan-aceh-turki-dalam-khutbah-jihad

Komentar

komentar

komentar

Berkomentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *